Profil instastories

Takdir Cintaku

Bagian 1

Pagi yang cerah dihari minggu

 

Pagi ini aku tengah duduk ditepi ranjang kamarku, ada sesuatu hal yang mengganjal dipikirkanku eum sesuatu hal dimasa lalu tentunya.

 

Heyy tidak salahkan jika aku memikirkan hal itu, masa lalu itu untuk dikenang bukan dilupakan itu prinsipku.

 

Oh ya haii namaku Navisa adevya zahira kalian bisa memanggilku Visa ataupun Devya. Aku baru saja berumur 17 tahun dan aku masih duduk dikelas bangku kelas 2 SMK.

 

Kalian pasti bertanya tanya kenapa aku masuk SMK bukan SMA ya karena aku menginginkan untuk segera bekerja setelah sekolah.

 

Aku sebenarnya menginginkan untuk lanjut ke jenjang berikutnya tapi mengingat usia kedua orangtuaku yang semakin bertambah tua, ku urungkan niatku itu. Dan juga beban kedua orang tuaku saat ini sangat besar sebab ada dua orang pria menyebalkan(tapi aku sayang sih hehe) yang harus dibiayai oleh ayahku. 

 

Mungkin saja nanti aku akan bekerja sambil kuliah seperti bang Rangga tidak ada salahnya bukan,jadi buat kalian jangan memaksakan diri untuk berkuliah ya jika orang tua kalian tidak mampu. 

 

Oh ya aku anak kedua, dan aku memiliki seorang kakak perempuan yang bernama Agatha riskyana usia kami tidak terpaut jauh eum hanya sekitar 5 tahun. Dan untuk dua pria menyebalkan yang kumaksud tadi adalah kedua Kakak sepupuku.

 

Kami berasal dari keluarga yang sederhana, bukan anak pengusaha ataupun konglomerat seperti yang dicerita cerita itu. Tapi aku cukup bahagia dengan hal itu, sebab aku tidak perlu kesulitan untuk mencari sahabat sejati. Kalian paham maksud ku kan?

 

Dan yah hobiku membaca, dulu sih sebelum mengenal wattpad aku lebih senang meminjam buku di perpustakaan tapi semenjak kenal dunia orange aku lebih memilih untuk membaca cerita disitu saja. Itung itung hemat biaya pinjam hehehe. adakah yang sama sepertiku?

 

"Dek tumben kamu udah bangun biasanya bangunnya masih nanti jam 11 siang hehe"ledek kakak Atha ,saat aku keluar dari kamar tercintaku menuju ke meja makan.

 

Dimeja makan tentunya audah terdapat kedua orangtuaku yang eum sepertinya mereka menungguku hehe. Hmm tapi itu masih belum lengkap maaih kurnag dua personil lagi yang tidak ada dimeja makan ini.

 

"Ish kakak mah itu kan waktu aku kecil kak kalo sekarang mah paling siang juga bangun jam 7"ucapku kesal.

 

Memang, sewaktu kecil aku memang bangun diatas jam 9 pagi bukan karena aku pemalas ya! tapi karena tiap malam aku sering begadang hanya untuk sekedar menonton sebuah acara horor di tv. 

 

Eh tapi bukan berarti aku pemberani ya hehe sebab setiap aku menonton Film horor bang Rangga selalu menemaniku. Kalo tidak ada dia mah mana berani aku heheh.

 

"Udah udah sekarang kalian sarapan dulu, ayah sama Bunda hari ini mau pergi ketempatnya Budhe Ella." Lerai Bundaku.

 

Ayah dan juga bunda tidak pernah memarahiku ataupun kak Atha tapi ku akui mereka berdua termasuk kedalam orang tua yang overprotektif. 

 

Mungkin jika melarang pulang malam aku masih mewajarkan hal itu tapi pernah suatu ketika waktu kecil eum lebih tepatnya sebelum aku puber aku memiliki banyak teman dan hampir semuanya laki laki. Sebenarnya mereka semua itu teman temannya bang Rangga sama bang Alvin tapi karena aku sering ikut kemanapun mereka pergi mereka menjadi temanku deh.

 

Dulu sih kedua orang tuaku biasa saja ketika aku bercanda bahkan bermain hingga larut bersama mereka kedua orang tuaku tidak pernah sekalipun memarahiku.

 

Tapi semenjak aku SMP lebih tepatnya semenjak aku pubertas kedua  orang tuaku menjadi sangat sangat overprotektif.

 

Waktu itu aku pernah hanya mengobrol dengan teman teman laki laki ku dan saat itu ayahku mengetahui hal itu apakah kalian tau apa yang ayahku lakukan? Bukan bukan ayah bukan menonjok teman temanku tapi ayahku sama sekali tidak mau berbicara kepadaku. Dan berakhir dia memarahiku bahkan mrmbentakku.

 

Sungguh aku sungguh kesal dengannya padahal aku hanya sebatas mengobrol dan disana tidak hanya ada aku seorang ada kedua abangku. Huh semenjak saat itu aku tidak pernah lagi berbicara dengan teman temanku ya aku menjauhi mereka hm.

 

Jadi semenjak saat itu teman priaku hanya sebatas teman sekolah dan kedua abang sepupu terkampret ku tentunya.

 

"Siap bunda"

 

Kami berempat sarapan pagi dalam diam setelah sarapan aku segera beranjak menuju ke dapur untuk mencuci piring bekas sarapan kami pagi tadi.

 

Ayah dan bunda juga sudah pergi sedari tadi setelah selesai sarapan,hmmmm syukurlah hari ini hari minggu jadi aku tidak perlu tergesa gesa deh untuk berangkat kesekolah uhh minggu is my life wkwk.

 

Baru saja aku ingin merebahkan tubuhku "Eum jalan jalan yuk dek" ajak kak Atha, huh males banget sih mendingan tidur deh.

 

"Jalan jalan kemana? Males ah kak"tolakku halus.

 

"Ish ayo lahh Visa cantikk temenin kakak yuk ntar kakak tlaktir deh"ucap kak Atha sembari menarik narik tanganku.

 

Eh tunggu tadi katanya kakak mau ngetlaktir aku? Oh yes aku suka ini.

 

"Tunggu aku siap siap dulu" ucapku dengan semangat 45, aku segera beranjak dari tempat tidur untuk mengambil handuk.

 

Tidak perlu kujelaskan aku akan melakukan apa bukan?

 

"Giliran kakak tlaktir aja langsung gercep tadi ogah ogahan"cibir kak Atha. 

 

Ya mau gimana lagi, yang gratisan itu enak hehehe.

 

"Hehe sesuatu yang gratis itu nikmat kak"cengengesku.

 

⛤⛤⛤⛤⛤⛤

 

Kak Atha membawaku ke sebuah cafe yang berada tidak jauh dari komplek perumahanku, dan aku juga mengenal siapa pemilik cafe ini loh hebatkan aku? Eh kenapa aku bangga ya?

 

"Dek kenalin ini temen kakak"ucap kak Atha.Kulihat pria itu tersenyum manis kearahku, pria itu segera berdiri dan mengulurkan tangannya kearahku hmm pria yang sopan. Batinku

 

Em tapi sepertinya aku tidak asing dengan pria itu, eh tapi siapa ya ah sudahlah tidak penting juga untuk mengingat ngingat siapa pria itu.

 

"Reyhan Aldia putra, panggil aja Rey"ucapnya. Aku segera membalas uluran tanggannya dan tentunya sembari memperkenalkan namaku.

 

Dia eh maksudku kak Rey mempersilahkan aku dan juga kak Atha untuk duduk.

 

"Temen apa pacar ekhem ekhem"tanyaku, tidak mungkin jika kak Rey hanya sekedar teman kak Atha.

 

Kalian dengerin ya kak Atha itu dari dulu tidak pernah sekalipun lacaran bahkan kak Atha tidak pernah memiliki teman laki laki hanya Bang Rangga sama bang Alvin.

 

Dia selalu menghindar setiap ada laki laki yang berusaha mendekatinya, kecurigaanku bertambah besar setelah aku melihat kedua pipi kak Atha memerah. Hm seperti kepiting rebus hahaha

 

"Apaan sih dek Rayhan temen kakak kok"alibi kak Atha.

 

"Huh nggak usah berpura pura kaya gitu kali kak,aku juga tau kalo kak Rayhan pacar kakak. Tenang aja aku bakal ngerahasiain ini semua dari bunda dan ayah kok"ucapku.

 

Aku dan kak Atha memang selalu kompak dalam hal menyembunyikan sesuatu yang berbau laki laki hehe. Tapi dalam hal ini kak Atha yang paling banyak membantuku apalagi saat aku pacaran dulu. 

 

"Jujur aja kali Ay"timpal kak Rey.

 

"Tuh kan peje nya dungss tlaktir aku makan apapun yang aku makan nggak ada protes"ucapku.

 

Inilah yang kutunggu tunggu dari dulu, kak Agatha punya pacar guyss pasti kalo bang Rangga sama bang Alvin tau mereka bakal ngadain tasyakuran 7 hari 20 malam  wkwkwk.

 

"Itu mah enak dikamu rugi dikita berdua"protes kak Atha.

 

Berbeda dengan kak Rey dia dengan santainya merogoh dompetnya lalu mengeluarkan dua lembar uang seratus ribuan lalu memberikannya padaku. Yeee baik banget deh aaa jadi sayang hehehe

 

"Gak papa kali yank sekali kali"ucap kak Rey.

 

"Tuhkan bang Rehan aja bilang gapapa, hmm alhamdulillah rezeki anak baik hehe"

 

"Ish kamu yank, yaudah buruan sono pesen eits tapi inget jangan sampai uang itu habis. Awas aja kalo habis jatah uang jajan kamu besok bakalan kakak ambil wle"ancam kak Atha.

 

"Siapp,kakak sama abang mau aku pesenin nggak?"

 

"Jus jambu 2 ya dek, camilannya pisang crispy aja" ucap kak Atha.

 

"Siappp"

 

Hmm kalo aja dia sekarang ada di Bandung pasti kan gue nggak bakal jadi obat nyamuk. Ishh ngapain gue mikirin dia sih? 

 

Kalo kalian tanya ada niatan buat nggak nyari cowo lagi? Jawabanku ada, tapi jaman sekarang susah banget nyari cowo yang suka sama cewek tuh nggak mandang fisik hmm.

 

Em emang nggak sepenuhnya semua itu kesalahan cowok sih soalnya kebanyakan juga cewek sekarang ya gitu sama sama mandang fisik. Adakah yang sependapat sama author?

 

"Mau pesen apa Sa?" Tanya kak Rin kepadaku.

 

"Pesen jus jambu 2,pisang crispy 2 terus nasi goreng 1,jus alpukat 1 sama salad buahnya 2 Kak Rin"ucapku.

 

"Ehh satu lagi Kak Rin ice kepal milo nya 1 ya dan nggak pake lama"tambahku.

 

"Banyak banget dek emang kamu kuat buat habisinnya?"tanya kak Rin heran.

 

Bagaimana tidak heran coba, soalnya gue setiap datang ke Cafe ini paling mentok hanya memesan sebuah jus jambu hehe biasa gue kan pejuang wifi gratis wkwk.

 

"Aku butuh energi buat pura pura bahagia kak Rin hahah"gurauku.

 

Kalian jangan heran ya kenapa aku akrab dengan pemilik cafe ini, aku tipe orang yang mudah akrab. Dan kebetulan aku sering mampir ke Cafe milik Kak Arini jadi ya kak Rin hafal dengan wajahku.

 

"Hahaha ada ada aja kamu dek, yaudah kakak bikinin dulu pesenan kamu"ucapnya.

 

"Oke kak aku tunggu disebelah sana ya kak" ucapku sambil menunjuk kearah bangku kosong disebelah kipas angin.

 

Sambil menunggu pesenan nya jadi mendingan aku duduk di sebelah kipas angin aja deh, daripada duduk disebelah kak Atha dan jadi kbat nyamuk mereka. Mendingan disini ademm wifinya juga kebih cepet kalo gue duduk disni hahaha.

 

Kadang gue berfikir buat apa sih pacaran kalo kita bahagia bareng temen? Tapi nyatanya hatiku tuh butuh seseorang. Dasar aku

 

"Hai"sapa seorang remaja, yang kutafsir  sih dia seumuran denganku.

 

"Eum ya"aku hanya memandangnya sekilas, hmm dia siapa sih?

 

"Lo Navisa kan?"tanyanya sembari menarik kursi untuk duduk disebelahku.

 

Kenapa dia kenal aku,perasaan aku tidak pernah berjumpa dengannya ah bodo amatlah mungkin aku terkenal wkwkw.

 

"Apa sebelumnya kita pernah kenal?"tanyaku cuek.

 

Dia tampak kesal dengan apa yang barusan ku ucapkan, heyy tidak ada yang salah dari pertanyaanku tadi.

 

"Anjir lupa lo sama gue? Jahat lo"ucapnya kesal.

 

"Em lo siapa sih?" Beneran deh gue kaga tau dia siapa.

 

"Andin gue Andin"jawabnya ketus.

 

Eh Andin? Masa iya dia Andin GR sahabat lucnut gue. Ah nggak mungkin ah tapii wajahnya hampir mirip sih, hanya saja penampilannya jauh berbeda 360°. 

 

"Andin putri GR?"tanyaku ragu.

 

"Gue Andin putriii,sahabatnya Navisa Adevya adiknya Agathaaa inget?"teriaknya kesal.

 

"Omaigattt,,Ya inget lah mana mungkin gue lupain lo hehe"ucapku.

 

"Barusan lo lupain gue"ucapnya ketus.

 

Aku hanya tertawa menanggapinya, bukan aku bermaksud untuk melupakannya. Aku sangat mengingatnya bahkan tapii karena penampilannya sekarang berubah drastis aku seperti asing dengan dirinya.

 

"Em ya sorry kita kan udah lama pake banget nggak ketemunya. Penampilan lo juga berubah Ndin"ucapku.

 

"Haha iya ye hampir lima tahun kita nggak ketemu.Btw lo sekarang berhijab Sa?" Tanyanya padaku.

 

"Iya, tapi kalo dirumah gue masih lepas hijab sih hehe"ucapku sementara Andin hanya menganggukan kepalanya.

 

"Ohh iya gue baru inget btw lo masih pacaran sama  pangeran kodok lo alias si Rafka?"

 

Kalian jangan heran ya kenapa gue sebut si Rafka pangeran kodok soalnya dulu waktu kelas 4 SD si Rafka jelek banget, udah dekil pendek item lagi. Tapi dia tuh suka ngejar ngejar Andin, bahkan tiap pagi dia rela berangkat pagi dari rumah cuma buat jemput Andin dan itu jalan kaki loh dengan jarak dari rumah dia ke rumah Andin jauh pake banget.

 

Padahal Andin udah bilang nggak suka sama dia, tapi tetep aja dikejar kejar mulu.

 

Tapi setelah naik kelas ke kelas 5 Rafka ikut kedua orangtuanya pindah ke New York, maklumlah mereka keluarga orang kaya. Dan balik lagi ke Indonesia dua tahun setelahnya, yang bikin pangling dia berubah drastis 360° bahkan jadi jauh lebih ganteng. Maka dari itu gue panggil dia pangeran kodoknya Andin hehehe.

 

"Hmm udah enggak, males gue tiap hari berantem mulu. Dia aja cueknya minta ampun, kalo dia salah dia kaga mau minta maaf duluan. Mendingan gue jomblo"ucap Andin jengah.

 

Hmm sayang banget mereka harus putus, padahal dulu waktu SMP mereka berdua bener bener jadi primadona sekolah dengan gelar pangeran dan princess sekolah, keren nggak tuh? Wkwkw

 

"Yah sayang banget padahal dia gans loh hehe"

 

"Anjir ya emang sih dia itu gans tapi ah males ah gue bahas dia. Eh tapi hubungan lo sendiri sama si itu siapa tuh nama pacar lo dulu? Ari? Eh Abi?"tanyanya.

 

Hmm kenapa lo malah tanya soal Alif sih Ndin, apa aku cerita sama Andin aja ya? 

 

"Alif? Hmm secara status sih gue masih pacaran sama dia tapi nggak tau juga sih."ucapku.

 

Secara status dia memang masih menjadi pacarku, sebab tidak pernah ada kata putus. Tapi melihat beberapa tahun terakhir ini aku meragukan apakah dia masih pantas ku sebut sebagai pacar?

 

"Nah iya, maksud lo gimana? Oh ya kemarin waktu gue liburan di Semarang gue ketemu sama dia."ucapnya.

 

"Eh masa? Dia sekarang apakabar?" Tanyaku. Jujur saja aku masih mengharapkan dia untuk kembali kesini, hubunganku dengannya terlalu rumit semenjak Alif pindah ke Semarang.

 

"Lah lo kan pacarnya masa lo nggak tau kabarnya?"ucap Andin.

 

Apa gue masih pacarnya alif?

 

"Iya sih, tapi udah dari setahun yang lalu gue lostkon sama dia."

 

"Kenapa? Cerita dong sama gue, banyak hal tauga yang pengen gue ceritain sama lo"

 

"Ya Si Alif kan pindah ke Semarangnya itu 2 tahun setelah lo pindah ke Magelang sekitar waktu kita masih sama sama kelas 2 SMP mungkin. Jadi setahun pas dia pindah kesana tuh intens banget hampir tiap malam kita berdua Videocallan, tapi setelah masuk SMA dia tuh berubah yang awalnya tiap malem sering chattan jadi jarang banget. Puncaknya sih pas kenaikan kelas kemarin HP gua rusak akhirnya beli lagi hehehe dan semenjak saat itu kita udah bener bener nggak tukeran kabar sampai sekarang"jelasku.

 

"Lo nggak pernah nyoba buat ngirim chat lewat ponselnya kak Atha?"tanyanya.

 

"Berkali kali malah tapi hasilnya tetep nol,mungkin  dia ganti nomor entah apa alasannya gue juga kaga tau. Dan juga gue selalu dikasih info sama si Tiara kalo si Alif sering jalan sama temen ceweknya"jelasku panjang lebar.

 

Aku hanya tersenyum miris mengingat apa yang sering Tiara ceritakan tidak hanya cerita bahkan Tia sering mengirim foto Alif tengah bersama wanita bergandengan tangan.

 

Mengingat hal itu semakin membuat hatiku terasa sakit bahkan kecewa.

 

Saking asyiknya aku bercerita dengan Andin, aku sampai tidak sadar jika kak Atha sudah berada di depanku bersama dengan kak Rey.

 

"Heh dek dicariin ternyata malah disini. Eh Andin? Apakabar dek?"ucap kak atha.

 

"Hehe baik kak" ucap Andin yang diberi anggukan oleh kak Atha.

 

"Oh ya pulang yuk dek, kalian kalau mau ngobrol di rumah aja."ucap kak Atha setelah melihat jam yang berada ditangannya.

 

Pulang? Eh perasaan pesananku belum dateng deh.

 

"Yah aku aja belum sempet minum kak, pesenan aku juga belum dateng masa udah ngajak pulang aja sih"ucapku.

 

"Nihh udah kakak bungkusin, tadi bunda chat nyuruh kita buru buru pulang"ucap kak Atha sambil menunjukkan dua kresek hitam.

 

"Yaudah deh ayok"ajakku pada Andin.

 

"Yuk" ucapnya.

 

Sekedar informasi aja ya Andin itu sahabatku tapi semenjak dia pindah kita jadi lost contact dan Andin yang dulu sama Andin yang sekarang itu beda.

 

Andin yang dulu berhijab tapi sekarang eum entahlah aku tidak tau kenapa dia melepaskan hijabnya. Itulah kenapa aku mengatakan jika penampilannya berubah drastis,jujur saja aku lebih menyukai Andin hijab daripada Andin yang sekarang.

Tbc.

Enjoyed this article? Stay informed by joining our newsletter!

Comments

You must be logged in to post a comment.

Stori terkait
Jul 8, 2020, 1:15 PM - Annisa mahmudah
Jul 6, 2020, 10:20 PM - Chocho_Yucho
Jul 3, 2020, 6:34 PM - Tjahjono widarmanto
Jul 3, 2020, 6:26 PM - Nnaga
Jul 3, 2020, 1:07 PM - Kristina Dai Laba
Jul 2, 2020, 2:25 PM - Mei Elisabet Sibarani