Profil instastories

Penyuka Sastra dan Pecinta Budaya Lokal

Puisi-Puisi Oleh Silivester Kiik

SATU MUSIM BERSAMA DEBU DAN ASAP

Satu jam kesepian mengoreksi,
antara keegoisan impian dan ketenaran musim pengaduan.
Saling membentur dalam nada-nada yang mencurigakan,
dengan bingkai kotak-kotak pecah.

Aturan kini membutakan dengan debu dan asap,
menindas nyalanya kebenaran
dan terus memainkan pertandingan-pertandingan kepalsuan.
Ini adalah kata dari waktu ke waktu,
yang kelak mati tanpa sebuah rangkulan.



SETELAH KEPERGIAN SENJA

Setelah kepergian senja,
suara taman berhasil menangkap angin malam,
berhembus dengan bijaksana,
berdamai dengan kegelapan,
berhasil menuntun mimpi meraih hari esok.


SEBUAH LAGU PUJIAN

Dari bumi yang cemberut,
mulutku mendendangkan lagu-lagu pujian.
Bersama cinta yang menanti di gerbang surga,
jiwaku menyambutnya dengan gembira.

Hadirmu melantunkan romantisme,
ketika relung menjamunya dengan kebutuhan yang absolut.
Seperti sinar matahari dan cahaya lilin,
untuk akhir wujud dan rahmat yang ideal.

Iman kecilku telah digenapi,
kuat untuk menempuh senyum dan air mata.
Dan jika Tuhan memilih,
aku mencintaimu dengan napas kehidupan.(*)

Atambua, 6 Maret 2020

Pic: Dokumen Pribadi

Enjoyed this article? Stay informed by joining our newsletter!

Comments

You must be logged in to post a comment.

Stori terkait
Jul 2, 2020, 2:24 PM - RimaN
Jul 2, 2020, 2:08 PM - Andi widiarti
Jul 2, 2020, 2:07 PM - Alifa Pratiwi Faisal
Jul 1, 2020, 6:04 PM - Junita Safitri
Jul 1, 2020, 5:42 PM - Nanda Fitrya Mujayinatul Faujiyah