Profil instastories

60 RIBU GAJIAN 5 HARI LAGI

  • 60 RIBU GAJIAN 5 HARI LAGI

 

Anak dan suamiku sudah berangkat beraktifitas sekolah dan bekerja. 

Aku sendirian dirumah kontrakan ini. 

Kontrakan yang kami sewa 500rb perbulanya.  Cukup luas. 

Bentuknya petakan dengan dua kamar tidur.

Ada ruang tamu sekaligus ruang makan lesehan dan menonton tv. 

Kamar mandi didalam dan ada tempat kompor juga rak piring. 

Cukup untuk kami bertiga. 

 

Sambil mengisi waktu aku posting di sebuah grup curhat Emak Emak. 

 

".. Mak curhat ya.  Saya pegang uang tinggal 60rb Mak. Gajian 5 hari lagi. Tips nya mak biar cukup. Yang bantu jawab masuk syurga. Aamiin.. "

 

Postingan menunggu di setujui admin dulu baru bisa tayang.

Beberapa menit kemudian. 

Ada notif di hape dengan fasilitas MG alias mode gratisan. Bahwa postingan disetujui admin dan tayang. 

 

Aku mulai menunggu lagi apakah ada yang like dan komentar.

Selama menunggu aku mengerjakan pekerjaan rumah seperti biasanya.

Mengepel. 

Menyuci piring.

Mengangkat jemuran.

Nanti pas beres bisa pegang hape lagi. 

Anak dan suami pulang nya masih lama. 

Jadi ada waktu sedikit untuk me time ala emak emak gedongan. 

 

Dan selanjutnya aku pergi ke warung membeli satu papan tempe mentah dan sayur sop plastikan. 

Total belanja 8 ribu tempe 5rb, sayur Sop mentah bungkus plastik 3rb. 

 

Saldo uang sudah 53ribu untuk 4 hari kedepan. 

 

Sampai dirumah. 

Langsung memasak. Tidak butuh lama masakan sudah matang. 

Saatnya buka hape melihat postinganku digrup. 

 

Like nya audah banyak ternyata.  500lebih. 

Wah yang komentar jauh lebih banyak lagi 1500an. 

Ah,  jadi trending topik rupanya. 

Aku lihat satu persatu komentar. 

Kadang aku terkekeh karena komentarnya lucu.  Ada yang senasib denganku tapi masih riang gembira saja rupanya. 

 

Komentarnnya adalah :

 

" Saya langsung membuka hubungan diplomatik dengan warung bude , akhirnya mendapat kesepakatan pembayaran kontan di hari ke tujuh mak.  Apa ya bahasa emak emaknya. Hahaha "

 

Komentar seseakun itu dapat like juga dari beberapa akun. Dan berbalas komentar.

 

" NGEBON MAK "

" NGUTANG MAK"

" NGANJUK MAK "

 

Tapi,  mana bisa aku membuka hubungan diplomatik. Belum ada warung yang berani aku utangi karena baru pindah kontrakan 3bulan didaerah ini. 

Dan pasti suamiku tidak akan setuju kalau aku berhutang. 

Skip skip skip. 

 

Butuh manjat lama untuk membaca satu persatu komentar. 

Iseng iseng aku merangkum hasil komentar para emak ini. 

 

Ada yang berjiwa pebisnis rumahan. 

Uang 25ribu diputar untuk dagang. Semisal cilok bumbu kacang, gorengan atau es rasa rasa. 

 

Ada yang rendah hati relgius taat agama menyuruh aku banyak puasa dan beribadah serta mengerjakan amalan amalan agamaku. 

Jantungku ikut bergetar saat mata membaca nya.  Ini sangat benar mak. 

 

Ada juga yang julid. Disuruhnya aku jual hape dulu atau gadai hape. Belum kepikiran kesana ini hape jadul mana ada yang menerima sebagai barang jaminan , hiks. 

 

Ada emak emak yang santuy. Alias santai. 

Mereka enggak mau ambil pusing.

Hadapi saja.  Hari esok dengan irit pedit hari ini. Dicukup cukupkan. 

Anak makan dirumah tidak ada jajan.

Emaknya puasa.

Bapaknya dirumah makan dan tidak merokok. 

 

Ada diantaranya juga yang komentar unfaedah. 

Ikut nyimak. 

Not my bussiness. 

Jejak. 

Nitip sendal. 

Gelar tikar. 

 

Ada juga yang komentar asal asalan. 

Rame ya?  Kacang..kuaci.. Permen.  Cangcimen. 

Yang aus.. Yang aus.. Mijon. Akua.. Akua. 

 

Komentar spam jualan dan berbagi link enggak jelas juga ada beberapa detik aku temukan lalu hilang di hapus admin. 

 

Enggak aneh kalau dimana mana emak emak selalu berkumpul. Nyambung aja ngobrol di lapak orang. 

Gabung di salah satu kementar dipostingan aku. 

Komentarnya mana bahas yang viral hari ini. 

Corona dan Lucinta Luna. 

 

Selepas aku baca baca komentar aku langsung log out facebook mode gratisanku. 

Dan mulai menjalankan sholat penarik rahmat rezeki dipagi hari. 

Karena perbaikan ibadah terlebih dahulu akan memudahkan segala urusan. 

Aku yakin.

 

Aku merasa banyak teman walau didunia maya. Terimakasih MR. Mark. 

Karena didunia nyata aku sendirian belum punya teman di lingkungan baru dan jauh dari keluarga dan sanak saudara..

 

Sekian. 

Karawang 12/2/20

07:06

 

 

Enjoyed this article? Stay informed by joining our newsletter!

Comments

You must be logged in to post a comment.

Stori terkait
Jul 8, 2020, 1:15 PM - Annisa mahmudah
Jul 6, 2020, 10:20 PM - Chocho_Yucho
Jul 3, 2020, 6:34 PM - Tjahjono widarmanto
Jul 3, 2020, 6:26 PM - Nnaga
Jul 3, 2020, 1:07 PM - Kristina Dai Laba
Jul 2, 2020, 2:25 PM - Mei Elisabet Sibarani