Profil instastories

Kusuma Yanuwar Dani, lebih akrab di panggil Dani tapi orang rumah biasa memanggilnya dengan sebutan Goday. Lahir di Cirebon - Jawa Barat pada tanggal 31 Oktober 2002. Saat ini ia adalah siswa di SMK MUHAMMADIYAH LEMAHABANG sebagai siswa kelas XII di Jurusan Teknik Bisnis Sepeda Motor (TBSM). Ia alumni dari SMP NEGERI 1 LEMAHABANG & SD NEGERI 2 BELAWA. Saat ini ia tinggal di Desa Belawa Kecamatan Lemahabang Kabupaten Cirebon. Lebih jelas bisa cek media komunimasi di bawah.☟ Facebook : Kusuma Yanuwar Dani Instagram : @goday311002 YouTube : 1. Dani Goday Creator 2. Dani Goday Email : kusumayanuwardani@gmail.com

5 Fakta tentang Virus Corona Baru yang Mewabah di Cina

Wabah Virus Corona Baru di Wuhan, Cina

Seandainya virus Corona tidak mewabah menjelang liburan Tahun Baru Imlek, pemerintah Cina tentu tidak akan sepanik ini. Masalahnya, menjelang akhir Januari 2020 virus mirip SARS ini telah menyebar ke seluruh China dan sudah mencapai tiga negara Asia. Dengan potensi penularan di antara manusia, serangan virus Corona memicu kekhawatiran akan merebaknya wabah besar saat jutaan orang bepergian untuk liburan Tahun Baru Imlek.

Turunan baru virus Corona pertama kali ditemukan di pusat kota Wuhan. Penemuan ini membunyikan alarm bagi pemerintah Cina karena virus ini mirip dengan virus SARS (Severe Acute Respiratory Syndrome/ Sindrom Pernafasan Akut Parah), yang menewaskan hampir 650 orang di seluruh daratan Cina dan Hong Kong pada 2002-2003.

Hingga pertengahan Januari, jumlah orang yang didiagnosis terjangkit virus meningkat menjadi 258. Sementara lebih dari selusin kasus muncul di provinsi Guangdong selatan dan 136 kasus baru ditemukan selama akhir pekan ini di Wuhan, kata pejabat pemerintah setempat di saluran televisi CCTV. Sedangkan korban tewas dari wabah baru ini telah meningkat menjadi enam di kota Wuhan di Cina tengah sampai pada 20 Januari.

Para ilmuwan telah berupaya keras untuk menentukan cara penularannya. Menurut ahli virus dari School of Public Health Universitas Hongkong,  Leo Poon, virus Corona berawal dari binatang dan menyebar ke manusia.

"Apa yang kita tahu adalah itu menyebabkan pneumonia dan kemudian tidak menanggapi pengobatan antibiotik, yang tidak mengejutkan, tetapi kemudian dalam hal kematian, SARS membunuh 10% dari individu," kata Leo Poon, yang pertama kali mendekodekan virus ini dikutip dari CNN.

Pemerintah Cina sendiri menganjurkan warganya untuk tidak mengunjungi kota Wuhan yang dianggap sebagai pusat penyebaran virus. Namun menurut Zhong Nanshan, seorang ilmuwan terkenal di Komisi Kesehatan Nasional yang membantu mengungkap wabah SARS, pasien dapat tertular virus baru tanpa mengunjungi kota pusat penyebarannya.

"Saat ini, dapat dikatakan itu adalah afirmatif bahwa ada fenomena penularan dari manusia ke manusia," katanya dalam sebuah wawancara dengan CCTV dikutip dari france24.

Wuhan memiliki 11 juta penduduk dan berfungsi sebagai pusat transportasi utama, termasuk selama liburan tahunan Tahun Baru Imlek yang dimulai akhir pekan ini. Saat Tahun Baru Imlek, ratusan juta warga Tiongkok bepergian ke seluruh negeri untuk mengunjungi keluarga.

Virus Corona Baru Sudah Menyebar Ke Beberapa Negara

Virus ini tampaknya sudah menyebar keluar daratan Cina. Pada Senin (20/1), pemerintah Korea Selatan melaporkan kasus pertamanya - seorang wanita 35 tahun yang baru datang dari Wuhan. Sedangkan pemerintah Thailand dan Jepang sebelumnya telah mengkonfirmasi total tiga kasus - semuanya pasien dikonfirmasi telah mengunjungi kota-kota di Cina.

Menanggapi wabah virus yang kemudian dikenal sebagai pneumonia Cina, Presiden Xi Jinping dalam siaran pers di saluran CCTV mengatakan pada hari Senin bahwa melindungi kehidupan orang-orang harus diberikan "prioritas utama" dan bahwa penyebaran epidemi "harus ditanggulangi dengan tegas". Xi Jinping juga mengatakan bahwa perlu "merilis informasi tentang epidemi secara tepat waktu dan memperdalam kerja sama internasional," dan memastikan orang-orang memiliki "Festival Musim Semi yang stabil dan damai".

Di tengah merebaknya kekhawatiran akan meluasnya epidemi virus corona, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menawarkan panduan kepada negara-negara tentang bagaimana mereka dapat bersiap untuk menghadapi wabah ini, termasuk bagaimana memantau orang sakit dan cara merawat pasien yang didiagnosis terserang virus Corona.

Berikut adalah 5 fakta yang harus kita ketahui tentang virus Corona, dikutip dari US CDC:

1. Mengenal Virus Corona

Virus Corona (Coronavirus) adalah kelompok besar virus yang umum terjadi di antara hewan. Dalam kasus yang jarang terjadi, mereka disebut zoonosis oleh para ilmuwan, yang berarti mereka dapat ditularkan dari hewan ke manusia.

Virus Corona yang menyerang manusia pertama kali diidentifikasi pada 1960. Hingga saat ini, sudah diidentifikasi 7 jenis virus Corona yang menginfeksi manusia, yakni:

229E (alpha coronavirus)
NL63 (alpha coronavirus)
OC43 (beta coronavirus)
HKU1 (beta coronavirus)
MERS-CoV (beta coronavirus yang menyebabkan Sindrom Pernafasan Timur Tengah, atau MERS)
SARS-CoV (beta coronavirus yang menyebabkan sindrom pernapasan akut akut, atau SARS)
2019 Novel Coronavirus (2019-nCoV)

Jenis terakhir dan terbaru yang dikodekan sebagai 2019-nCov inilah yang sekarang memicu epidemi di Wuhan, Cina.

2. Gejala Virus Corona

Saat pertama kali diidentifikasi, virus ini dianggap flu biasa karena menyebabkan penyakit saluran pernapasan atas ringan hingga sedang. Gejala virus corona termasuk pilek, batuk, sakit tenggorokan, mungkin sakit kepala dan mungkin demam, yang dapat berlangsung selama beberapa hari.

Bagi mereka yang memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah, orang tua dan remaja, ada kemungkinan virus dapat menyebabkan penyakit saluran pernapasan yang lebih rendah dan lebih serius, seperti pneumonia atau bronkitis.

3. Penyebaran Virus Corona

Virus ini dapat menyebar melalui kontak manusia dengan hewan, meskipun hingga saat ini belum diketahui hewan apa yang menjadi induk semangnya. Saat MERS mewabah, ilmuwan berpikir virus ini berasal dari unta. Sedangkan pada SARS, para ilmuwan menduga kucing luwak yang harus disalahkan.

Menurut CDC, virus Corona juga bisa menular lewat kontak manusia dengan manusia. Ketika berbicara tentang penularan virus dari manusia ke manusia, seringkali itu terjadi ketika seseorang menyentuh sekresi orang yang terinfeksi.

Meski begitu, penularan ini juga tergantung pada seberapa mematikan virus tersebut. Virus Corona yang mematikan seperti MERS atau SARS dan New Corona dapat ditularkan dengan menyentuh sesuatu yang telah disentuh oleh orang yang terinfeksi, dan kemudian menyentuh mulut, hidung atau mata sendiri.

4. Perawatan Bila Sakit Karena Virus Corona

Seperti halnya sakit flu biasa, tidak ada perawatan khusus untuk pasien yang didiagnosis terkena virus Corona. Seiring waktu, gejala sakitnya bisa hilang dengan sendirinya.

Dokter biasanya meresepkan obat sakit kepala atau demam untuk meredakan gejalanya. CDC mengatakan pelembab ruangan atau mandi air panas juga dapat membantu mengatasi sakit tenggorokan atau batuk.

Dianjurkan bagi setiap orang terinfeksi virus Corona untuk minum, istirahat dan tidur  cairan, istirahat dan tidur sebanyak mungkin. Jika gejalanya terasa lebih buruk daripada pilek biasa, segera memeriksakan diri ke dokter.

5. Pencegahan Virus Corona

Hingga sekarang, belum ada vaksin untuk melindungi siapapun dari virus ini. Uji coba untuk vaksin MERS sedang berlangsung.

Kita dapat mengurangi risiko infeksi dengan menghindari orang yang sakit karena virus Corona. Cobalah untuk tidak menyentuh mata, hidung, dan mulut kita saat berinteraksi dengan pasien. Sering-seringlah mencuci tangan dengan air dan sabun setidaknya selama 20 detik.

Jika sudah terlanjur sakit, tetap tinggal di rumah dan hindari keramaian serta kontak dengan orang lain. Tutupi mulut dan hidung ketika batuk atau bersin, serta desinfeksi setiap benda yang kita sentuh.





Enjoyed this article? Stay informed by joining our newsletter!

Comments

You must be logged in to post a comment.

Stori terkait
Jul 2, 2020, 2:23 PM - Widi Purnamasari
Jul 1, 2020, 6:08 PM - Tika Sukmawati
Jul 1, 2020, 6:07 PM - Telaga_r
Jul 1, 2020, 5:47 PM - MARTHIN ROBERT SIHOTANG
Jul 1, 2020, 1:15 PM - INSPIRASI CERDAS